Persyaratan Mutu Makanan Olahan Afrika Selatan   

Lembaga yang bertanggung Jawab atas Keamanan Pangan dan Legislasi Mutu Pangan di Afrika Selatan.
  • Departemen Pertanian, Kehutanan dan Perikanan (The Department of Agriculture, Forestry and Fisheries (DAFF))
  • Departemen Kesehatan Nasional (The National Department of Health)
  • Departemen Perdagangan dan Industri (The Department of Trade and Industry)
Departemen Pertanian, Kehutanan dan Perikanan.
Departemen ini mengatur keselamatan dan kualitas produk pertanian dan hewan dalam beberapa regulasi:
Departemen Kesehatan Nasional.
Departemen ini mensyaratkan bahwa semua bahan makanan harus aman untuk dikonsumsi manusia yang diatur dalam Undang-undang No 54 tahun 1972 tentang Bahan Pangan, Kosmetik dan Disinfektan (Undang-Undang FCD). Undang-undang ini mengatur tentang pembuatan, pelabelan, penjualan, dan impor bahan makanan.
 
Regulasi Impor (Bahan) Makanan
Semua produk pertanian dan makanan yang memasuki Afrika Selatan harus disertai dengan phytosanitary atau kesehatan, sertifikat yang dikeluarkan oleh badan pengawas di negara pengekspor.
Sertifikat ini harus diserahkan untuk diperiksa bersama dengan izin impor untuk keperluan pemeriksaan fisik barang dan bea cukai di pelabuhan masuk.
Untuk memudahkan ekspor ke Afrika Selatan, ada baiknya eksportir Indonesia memiliki importir atau distributordi Afrika Selatan yang dapat mengajukan permohonan apa pun yang diperlukan untuk kelancaran impor. 
 

Produk Makanan Diatur

  • Canned Meat and Canned Meat Products
  • Canned Fish, Canned Marine Molluscs and Canned Crustaceans
  • Frozen Fish and Frozen Marine Molluscs
  • Frozen Rock Lobsters
  • Frozen Shrimps/Prawns, Langoustines and Crabs
  • Smoked Snoek
  • Live abalone

Makanan untuk konsumsi manusia harus aman, sehat dan memenuhi harapan konsumen minimum tertentu yang ditetapkan dalam berbagai Spesifikasi Wajib.

Spesifikasi Wajib menetapkan persyaratan untuk antara lain:
  • Fasilitas pengolahan dan orang-orang yang menangani dan memproses produk makanan tertentu
  • kualitas dan komposisi
  • pengemasan dan pelabelan
Persyaratan minimum Spesifikasi Wajib untuk produk makanan ini didasarkan pada:
  • Berbagai persyaratan prasyarat untuk keamanan pangan, yang dapat dicapai melalui praktik Manufaktur yang Baik dan Praktik Kebersihan yang Baik (GMP dan GHP) dan dengan menerapkan tambahan Sistem Manajemen Keamanan Pangan berdasarkan HACCP (Hazard Analyses of Critical Control Points)
  • Standar, Kode, dan Pedoman yang ditetapkan oleh Codex Alimentarius
  • Persyaratan Nasional

Spesifikasi Wajib Makanan

  • VC 8014 22-Jun-18 Compulsory specification for the manufacture, production, processing and treatment of canned fish, canned marine molluscs and canned crustaceans
  • VC 8017 24-Apr-15 Compulsory specification for frozen fish, frozen marine molluscs and frozen products derived therefrom
  • VC 8019 09-Jul-04 Compulsory specification for the manufacture, production, processing and treatment of canned meat products
  • VC 8019 06-Sep-19 Compulsory specification for the manufacture, production, processing and treatment of canned meat products
  • VC 8020 04-Jul-03 Compulsory specification for frozen rock lobster and frozen lobster products derived therefrom
  • VC 8021 22-Mar-74 Compulsory specification for smoked snoek
  • VC 8031 24-Apr-15 Compulsory specification for frozen shrimps (prawns), langoustines and crabs
  • VC 9001 15-June-12 Compulsory specification for live aquacultured abalone
  • VC 9100 08-Aug-19 Compulsory specification for processed meat products
  • VC 9104 19-Aug-16 Compulsory specification for live lobsters
  • VC 9107 10-Aug-18 Compulsory specification for aquacultured live and chilled raw bivalve molluscs

Prosedur Impor berdasarkan Jenis Makanan.

Buah-buahan dan sayuran segar, kacang-kacangan dan rempah-rempah:
  • Semua makanan dan produk pertanian impor diwajibkan untuk mematuhi undang-undang kesehatan pangan dan fitosanitasi Afrika Selatan.
  • Buah-buahan dan sayuran segar yang diimpor, kacang-kacangan dan rempah-rempah akan ditahan di pintu masuk untuk diperiksa oleh Direktorat Makanan Pertanian, Karantina, dan Layanan Inspeksi Afrika Selatan (SAAFQIS) DAFF.
  • Informasi lebih lanjut dapat dilihat di:: http://www.nda.agric.za/doaDev/sideMenu/plantHealth/docs/importProcedure.pdf
Produk daging
  • Untuk produk daging, Direktorat Veteriner Services mengelola Animal Diseases Act, 1984 (Animal Diseases Act, No 35 tahun 1984).
  • Unit Kebijakan Impor / Ekspor Direktorat Layanan Veteriner juga mengelola bagian-bagian UU Keamanan Daging, 2000 (UU Keamanan Daging, No. 40 tahun 2000) dan peraturan yang berlaku untuk impor daging.
  • Impor hewan dan produk hewan dari setiap negara dievaluasi sesuai dengan Undang-undang ini, standar internasional dan persyaratan lainnya.
  • Untuk informasi lebih lanjut tentang prosedur impor daging, lihat: http://www.nda.agric.za/vetweb/ImportExport/ImportProcedures/Meat%20info%20doc%20May08.htm
Daging beku dan dingin
Produk makanan olahan
Eksportir Indonesia dapat ekspor makanan olahan ke Afrika Selatan melalui pembeli / importir dan untuk itu tidak diperlukan pendaftaran produk. Semua yang diperlukan adalah kepatuhan terhadap peraturan kesehatan berikut, yang mengatur keamanan pangan di Afrika Selatan:
  • The Foodstuffs, Disinfectants and Cosmetics Act (FDCA) 54 tahun 1972: Mengontrol penjualan, produksi, dan impor bahan makanan dari sudut pandang keamanan pangan. Untuk informasi lebih lanjut tentang peraturan: http://www.doh.gov.za/list.php?pageNum_rsList=1&totalRows_rsList=119&type=Regulations
  • Consumer Protection Act, 2008: Mengatur pelabelan makanan dan bahan biotek.
  • The Health Act, 1977: Mengatur kebersihan tempat makanan.
  • Animal Disease Act, 1984: Mengatur kontrol penyakit hewan.
  • Meat Safety Act, 2000: Mengatur keamanan makanan untuk daging dan produk hewani.
  • Departemen Kesehatan Afrika Selatan memiliki beberapa peraturan tentang penggunaan pemanis, bahan tambahan makanan, dan bahan-bahan lainnya.
  • Untuk informasi lebih lanjut:http://www.doh.gov.za/list.php?pageNum_rsList=1&totalRows_rsList=119&type=Regulations
 

Label Makanan

Persyaratan Pelabelan:
Department of Health menerbitkan regulasi tentang pelabelan dan iklan bahan makanan (R146 tahun 2010). Peraturan ini memberikan panduan yang jelas tentang "harus" dan "jangan" tentang informasi yang diberikan pada label dan dalam iklan bahan makanan.
Regulasi pelabelan di Afrika Selatan sangat kompleks dan harus dilihat secara menyeluruh, tidak masing-masing bagian secara terpisah. Selain banyaknya regulasi yang berkaitan dengan pelabelan makanan, juga tidak ada otoritas tunggal yang mengatur pelabelan (bahan) makanan. Regulasi tentang label makanan dapat dilihat disini.
 
Peraturan ini berlaku untuk produk makanan dalam dan luar negeri,  berikut adalah informasi yang wajib dicanyumkan pada label makanan:
  • Nama dan alamat: nama dan alamat fisik pabrikan/produsen, atau importir atau distributor. Tinggi huruf tidak boleh kurang dari 1mm.
  • Negara asal: Tiga istilah dalam kata-kata dapat digunakan:
    • 'Produk ....' ketika semua bahan utama, pengolahan, dan tenaga kerja yang digunakan untuk membuat produk berasal dari satu negara tertentu harus digunakan.
    • "Diproduksi di …. / diproses di ... / diproduksi di ... / dibuat di ... 'untuk saat makanan diproses di negara kedua.
    • 'Dikemas dalam ...' dapat digunakan sebagai tambahan pada pernyataan dalam huruf (b).
    • Jika produk diproduksi di negara tertentu menggunakan bahan impor, label harus 'diproses dalam ... / diproduksi di ...'
  • Instruksi penggunaan - di mana akan sulit untuk digunakan.
  • Konten bersih - harus dalam Sistem Satuan Internasional (SI).
  • Identifikasi batch - nomor bath spesifik harus mudah diidentifikasi dan dilacak.
  • Penandaan tanggal: harus ditunjukkan dengan jelas dan harus didahului dengan yang berikut:
    • Gunakan sebelum / Best Before'. Tanggal tidak boleh dihapus atau diubah oleh siapa pun. Tanggal harus ditunjukkan dalam urutan Hari - Bulan - Tahun ketika hanya angka yang digunakan. Dalam hal produk impor di mana pesanan lain digunakan, bulan harus ditulis dengan kata-kata (penuh atau disingkat) dan tahun harus ditulis penuh.
  • Analisis nutrisi - harus dalam bentuk tabel per 100 g produk yang dimakan (atau jika tidak, dengan jelas menyatakan per 100 g produk kering atau per 100 ml untuk cairan). Analisis nutrisi per porsi bersifat sukarela, jika tidak ada klaim nutrisi yang dibuat.
  • Tabel Informasi Gizi Umum untuk SEMUA produk, dalam format yang ditentukan. Produk tanpa klaim dapat menggunakan nilai analisis nutrisi yang dihitung. Ini akan menjadi kasus begitu R429 baru disahkan, jadi akan lebih bijaksana untuk menyelesaikan ini pada semua label makanan baru.
  • Bahan - harus terdaftar dalam urutan massa menurun (bukan volume).
  • Kata-kata deskriptif: kata-kata berikut mungkin tidak lagi muncul pada produk makanan apa pun:
    • Pernyataan 'mengandung xx% lemak'.
    • Kata-kata bergizi atau lainnya menyiratkan hal yang sama. Ini akan mencakup kata 'kebaikan'.
    • Sehat / menyehatkan / sehat atau kata lain menyiratkan hal yang sama.
    • Nutrisi sehat / lengkap / nutrisi seimbang dan kata-kata lain menyiratkan hal yang sama.
    • "Bebas gula" dan "Bebas lemak" hanya diperbolehkan, jika kondisi tertentu, sebagaimana diatur dalam Peraturan Pelabelan Makanan terpenuhi.
    • "Cocok untuk mereka yang menderita diabetes", "ramah diabetes" atau kata-kata dengan arti yang serupa.
Semua kata deskriptif harus dipilih dengan hati-hati untuk memastikan bahwa tidak ada klaim tersirat yang dibuat secara tidak sengaja dan bahwa deskripsi seperti "buatan sendiri" atau "alami" dll. Termasuk dalam definisi CODEX. Untuk memahami sistem label di Afrika Selatan, lihat tautan ini. dan untuk informasi lebih lanjut tentang peraturan ini, kunjungi:
http://www.developtechnology.co.za/images/stories/reg0146.pdf
  • Nama produk yang akurat menginformasikan kepada konsumen apa yang ada dalam kemasan.
  • Produk pertanian juga harus mematuhi undang-undang standar pertanian yang relevan untuk makanan tertentu itu.
 

Peraturan Pelabelan Transgenik.

Menteri Perdagangan dan Industri menerbitkan peraturan yang relevan dengan Undang-Undang Perlindungan Konsumen. Menurut undang-undang itu, semua makanan yang mengandung lebih dari lima persen GMO apakah produk itu dibuat di Afrika Selatan atau di tempat lain perlu membawa deklarasi yang menyatakan, "mengandung setidaknya 5 persen organisme yang dimodifikasi secara genetis 'dalam' cara dan ukuran yang mencolok dan mudah terbaca '.
 
Jika tidak mungkin atau tidak layak untuk menguji barang untuk keberadaan transgenik, produk tersebut harus diberi label 'mungkin mengandung bahan transgenik'.
 
Produk-produk yang mengandung kurang dari 5 persen GMO dapat diberi label "konten yang dimodifikasi secara genetik di bawah 5 persen." Undang-undang ini mulai berlaku penuh pada 11 April 2011.
Untuk informasi lebih lanjut tentang pelabelan transgenik kunjungi: http: //www.nccsa .org.za / index.php / The-Act / The-Act / Consumer-Protection-Act.html #
 

Peraturan Aditif Makanan:

Beberapa regulasi tentang aditif makanan telah dipublikasi. Regulasi tersebut antara lain mengatur:
  • Menetapkan tingkat maksimum antioksidan, Dimethyldicarbamate, pada 250 mg / liter untuk jus kismis hitam, minuman ringan, jus nanas, dan anggur sakramental dari jus anggur yang tidak difermentasi.
  • Aditif makanan yang digunakan sebagai oksidan, pemanis, pewarna, bahan pengawet, penambah rasa, pengawet atau pengawet, dalam bahan makanan tertentu harus ada pada label.
  • Label pada aditif makanan yang dikemas sebelumnya atau campuran aditif makanan harus mematuhi semua persyaratan pelabelan dan mencantumkan kata-kata "untuk digunakan dalam bahan makanan", atau "untuk digunakan dalam makanan" atau "campuran aditif makanan".
  • Nama kimia umum produk harus digunakan pada label.
    Nama-nama 'pewarna makanan' atau 'pewarna makanan' atau 'warna makanan' dan nama kimia umum serta nomor indeks warna harus ada pada label.
  • Jika aditif adalah sulfur dioksida, persentase maksimum dan minimum harus ditentukan.
  • Tanggal daya tahan maksimum untuk bahan tambahan makanan dengan masa simpan tidak melebihi 18 bulan harus memiliki kata-kata sebagai 'gunakan sebelum X', di mana X merupakan tanggal penggunaan yang direkomendasikan terbaru.
  • Peraturan yang berkaitan dengan lemak trans dalam bahan makanan telah diubah, lihat http://www.doh.gov.za/docs/regulations/2011/reg127.pdf

Kontaminan pada Makanan.

Kontaminan, Pestisida dan Kontaminan Lainnya:
  • DOH adalah badan pengatur kontrol makanan utama dan menyetujui Batas Maksimum Residu (MRL) untuk pestisida dan untuk bahan kimia dan logam lainnya yang mungkin ada dalam bahan makanan untuk ekspor dan impor.
  • DAFF memberikan panduan untuk penggunaan pestisida. Analisis untuk MRL pestisida adalah tanggung jawab layanan inspeksi DOH dari pelabuhan ke laboratorium.
  • http://www.doh.gov.za/list.php?pageNum_rsList=1&totalRows_rsList=119&type=Regulations
 

Pengaturan Pengemasan dan Kontainer:

  • Untuk semua barang, suhu dalam perjalanan dan pada titik tujuan harus dipertimbangkan ketika menggunakan gel dan es kering.
  • Barang-barang dingin harus dikemas baik dalam wadah terisolasi dengan paket gel / es biru atau dalam kotak kardus berat dengan paket gel.
  • Barang tidak boleh dikemas dengan es basah. Barang-barang yang dibekukan, seperti yang didinginkan, harus dikemas rapat dengan bungkus gel dan / atau es kering.
  • Barang kering harus dikemas rapat untuk menghindari kerusakan. Label karton harus ditandai untuk menunjukkan isi kering / dingin / beku.
  • Pengiriman harus ditandai dengan label berwarna, dan semua kotak harus berisi informasi berikut: Nama pemasok, alamat, tujuan, jumlah total karton yang dikirim, dan salinan faktur komersial / pro-forma.

Peraturan dan Persyaratan Lainnya:

Pengujian
  • Otoritas Kesehatan Pelabuhan dapat menahan barang di pabean atau mengeluarkan penahanan kesehatan jangka panjang untuk membantu industri makanan dan industri terkait lainnya untuk mengambil sampel dan melakukan satu atau lebih dari tes berikut: sensorik, mikrobiologis dan kimia.
  • Sampel dibagi dan dikemas secara terpisah menjadi tiga wadah bersegel dan berlabel untuk menunjukkan sifatnya dan mengidentifikasinya dari sampel asli.
  • Salah satu paket diberikan kepada orang yang bertanggung jawab atas komoditas tersebut, dan paket lainnya dikirim untuk pengujian, sementara paket ketiga tetap berada di tangan inspektur.
  • Untuk analisis lebih lanjut, sampel berasal dari dua paket yang tersisa. Prosedur yang sama juga berlaku untuk tahan lama.
Sertifikasi
  • Divisi industri Makanan dan Asosiasi NRCS mengatur produk ikan dan perikanan beku dan kalengan, snoek asap dan daging kalengan.
  • Divisi ini melakukan inspeksi pengawasan pada produk yang diproduksi dan diimpor secara lokal. Barang-barang lokal dan impor dipantau dan sampel produk makanan diambil dalam akreditasi fasilitas pengawasan dan mengirimkannya untuk pengujian di laboratorium pengujian terakreditasi.
  • Bagian dari pemeriksaan fisik adalah memeriksa label dan label produk serta komposisi produk dalam beberapa kasus. Lihat: http://www.iafi.net/wp-ontent/uploads/2011/10/YOUNGMONDAY.pdf
Persyaratan Dokumentasi Khusus / Penilaian Kesesuaian
  • Pengiriman makanan laut harus disertai dengan dokumen catatan masuk yang memberikan informasi berikut, alamat fisik yang benar, fasilitas penyimpanan, dan jumlah komoditas yang benar.
  • Daftar kode harus menunjukkan berbagai kode dan nilai serta jumlah masing-masing dalam konsinyasi. Peraturan ini diatur di bawah NRCS.

Standar Spesifik Lainnya: